dear dad, i may find a prince someday, but you will always be my king.

Jun 27, 2014

Papa oh papa, jasa-jasamu akan kuingat selalu, terutama di bagian enggak pernah lupa transferin duit jajan, selalu traktir makanan2 mahal, sama ajak jalan-jalan di luar kota/negeri. Eh salah deng, bukan itu yang mau gue bahas. Okeh, skip ajah.

Diantara sekian banyaknya quotes tentang hubungan dad-daughter yang sering gue baca di internet, kayaknya setiap gue liat bokap gue, kayaknya semuanya gak cocok ajah gitu. Umurnya yang baru masuk 50 (yah, jadi masih masuk lumayan muda lah yah buat papa2) ngebuat dia dipanggil papa GAWUL sama guru-guru sama temen2 SMP/SMA gue.  Iyah, beneran kok.

Setiap dia ke sekolahan gue (ambil report, atau rapat ortu) papa gue ini selalu dikira bukan papa gue, tapi koko gue. Mostly karena dia gak pernah mau pake baju papa2 normal (shirt, celana span, ato apalah gitu) tapi dia gak pernah absen pake baju buat anak-anak muda gituh. Sampe kadang-kadang kalo gue jahat gue suka bilang dia alay, tapi dia cuek-cuek aja tuh.

Dibalik keGAWULan dia itu, sebenernya dia cukup overprotective sama gue. Dia gak pernah ngebolehin gue naik kendaraan umum (angkot, bajaj, taksi, ojek, bus) karena saking insecurenya sama keadaan kota gue yang makin enggak aman. Yah, gak bisa salahin dia juga sih. Gimana enggak insecure kalo tiap baca koran, nonton berita isinya kejahatan semua. Tapi, gara-gara itu juga gue jadi kena getahnya. Gue jadi ketergantungan sama supir (Pak Udin) yang setia nganterin gue kemana-mana. Mulai dari sekolah, tempat les, mall, etc.

Tapi yah itu susahnya. Karena setiap hari gue dijemput, gue jadi gak bisa kayak temen2 yang lain. Jalan-jalan pulang sekolah itu hampir gak pernah. Pernah sih gue coba nyogok supir gue buat bilang gue ada pelajaran tambahan tapi alibinya gue mau jalan ke mall, tapi pulang-pulang gue kena semprot.

Bukan selera bajunya ajah yang metal, selera lagu yang dia suka juga metal punya. Dari gue kecil, gue udah kebiasa dengerin BMTH, Creed, The Beatles, Nirvana, Oasis, Guns n roses, Queen, etc. Yah, dari siapa lagi kalo bukan dari bokap? Dia bahkan punya satu lemari sendiri buat dia nyimpen CD sama souvenir band-band rock 70an -___-

Tapi, sekarang-sekarang karena pengaruh TV, dia jadi suka dengerin band-band melayu indo sampe level yang cukup mengkhawatirkan.

--lagi nonton TV--

(bokap lagi nonton Dahsyat sama goyangan cuci-kucek-jemur yang biasa mangkal pagi-pagi)

Gw: Ih, apaan sih ini ganti aja deh pa. Gak mutu tau gak nonton ginian.
Papa: Jangan, nanti abis ini ada diputer lagunya siapa tuh... bertahan satu cinta, bertahan satu ce i en te a... siapa tuh yang nyanyi? kamu tau gak?
Gw: *keluar busa dari mulut* *pingsan*

Selain kedoyanan dia yang sekarang sama lagu-lagu indo yang rada aneh, dia juga hobi ngegosip. Partner gosipnya siapa lagi kalo bukan nyokap gue. Kegiatan mereka bedua tiap sore nongkrong depan TV, yah lebih sering sih gosipin artis yang lagi digosipin di infotainment. 

Papa: Wiih, udah jam setengah lima nih. Bentar lagi Insert Investigasi mulai.
Mama: Cek 'N Ricek aja nih lagi ada beritanya Farhat Abbas sama Nia Daniaty.
Papa: Ada yang baru lagi yah? Cepet2, gedein suara TV-nya..
Mama: Iyah, kayaknya si Nia udah kirim surat cerei sama Farhat. Ih, lagian kok mau-maunya si Nia nikah sama si Farhat coba. Mukanya udah kayak tapir gitu yah kan? 
Papa: Ihh, dia kan mau sama si Farhat gara-gara udah dihamilin tauk. Lagian dia kan udah janda juga.
Gw: ...........

Selain kesukaan dia bergosip sama kemetalan yang dia punya, papa gue ini juga lumayan bisa diajak kongkalikong. Waktu SMP, papa gue ini sering berpartisipasi kalo gue lagi males ikut upacara. Iyah, biar kata sekolahan gue international school, tapi tetep ajah setaun 2x mesti ada upacara biar kesannya nasionalis ajah. Dia dengan senang hati ngebolehin gue enggak ikut upacara dengan bikinin surat ijin orang tua. Dia juga seneng menyebarkan berita kalo gue ini rada lemah buat ikut upacara atau acara-acara fisik lainnya e.g sport festival.

Papa: Iyah miss, Julia ini emang dari kecil suka lemes kalo ikutan acara2 kayak gini. Jadi, tolong diperhatiin sedikit yah.
Guru: Oh gitu yah pak, yaudah kalo gitu entar kami perhatikan lebih baik lagi. Kalo Julia capek, boleh nggak ikut kok pak.

See? Jadi, bisa diitung pakek jari kan berapa kali gue ikut upacara dalam sejarah gue sekolah. Bisa diitung pake jari, mungkin gak lebih dari 5-6x, itupun kalo mood gue lagi bagus.

Gue cuman mau bilang, hidup pasti ada pasang-surutnya. Mungkin sekarang lo ngerasa orang tua lo nyebelin, bawel, gak perhatian, dsb tapi percaya deh, mereka orang-orang yang bakal selalu ada buat lo, gimanapun jeleknya keadaan lo. So, respect and treat your parents before it's too late.

xx

Post a Comment

I appreciate every single comments. I will also check back your links/blogs/sites <33

Latest Instagrams

© misjudges.. Design by FCD.